Friday, August 15, 2014

Saad Menunggu Lafaz Sakinah

Menjejak usia ke 20 an, tidak lari dan tidak lain tidak bukan, soalan yang pasti kedengaran, “bila lagi giliran awak?” “awak dah berpunya ke?” “bila lagi nak makan nasi minyak”. 

Huh. Persoalan tentang perkahwinan. Pelbagai jenis bentuknya.
Pasti. Peluh besar.

Sejak akhir-akhir ini juga kita sering di dedahkan dengan berita-berita mereka yang bertemu jodohnya awal di laman-laman sosial. Khususnya facebook.

Lagi bertambah-tambah ujiannya apabila tidak ketinggalan apabila ada antara yang menjadi pemerhati di situ mempunyai keinginan untuk mengikut jejak langkah, walaupun tidak berkemampuan lagi.

Perasaan cemburu dengan melihat kebahagian orang lain dalam perkahwinan pastinya bukan sesuatu yang asing. Nak-nak lagi apabila suka untuk dihebahkan perihal indahnya bercinta selepas perkahwinan.

Bukanlah menjadi kesalahan sebenarnya. Kerana itu mungkin hak privasi mereka yang suka untuk berkongsi dengan masyarakat umum.
Nasihat buatku juga untukmu..

Bersabarlah dalam menunggu waktu bahagia kita.

Kerana sampai saatnya kita juga akan menempuhinya. Cuma bila dan di mana, sampai saatnya ini tetap menjadi rahsia Dia Yang Maha Agung kerana Dia ingin kita ‘membina’ diri kita selengkapnya sebelum menjejaki ‘alam’ yang indah itu.
Bersangka baiklah denganNya Yang Maha Pengasih. Dia belum izinkan untuk kita berada dalam ikatan yang suci bersama pasangan yang kita nikahi kerana Dia ingin kita bercinta denganNya secara eksklusif tanpa gangguan daripada sesiapa.
Dia ingin kita menghabiskan waktu-waktu malam kita yang sunyi dengan hanya merintih dan berkasih padaNya yang satu tanpa gangguan dari sesiapa.
Ingatkah kita tentang ayat ini :
 Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan di sisi Allah jualah pahala Yang besar. [64:15]
Dikhuatiri sekiranya kita belum lagi siap membina diri kita, kita tidak mampu membina keluarga yang sakinah dan mawaddah. Nikmatilah masa ‘single’ ini sepuasnya untuk kita memperbaiki iman.
Bagaimana mahu menjadi imam, jika solat pun kita sering lengahkan?

Bagaimana mahu menjadi tangan yang menghayun buaian bisa menggoncang dunia, andai pengurusan jadual kehidupan dan diri sendiri pun masih tunggang terbalik?

Tidak cukup lagi. Ada lagi masalah emosi yang perlu dibaiki. Kehidupan berumahtangga itu menemukan antara dua jiwa. Mekah dan Madinah.

Bagaimana kita mahu bertindak menjadi isteri dan suami yang soleh dan solehah andai emosi diri dan pemikiran kita juga masih berada dalam tahap yang tidak bisa di kawal?
Ketap bibir.


Nak lagi?

Bagaimana pula tanggungjawab kita dengan ibu bapa kita sendiri? Sudah tertunaikah semuanya? Bersangka baiklah dengan Allah Yang Maha Alim.

Dia inginkan kita yang masih ‘single’ ini untuk terus berbakti kepada kedua ibu bapa kita tanpa perlu memikirkan perihal yang lain. Bukankah apabila kita memudahkan urusan kedua ibu bapa kita, Allah juga akan mudahkan urusan kita?

Sampai saatnya, Allah pasti akan gantikannya dengan rezeki perkahwinan kita.
Ada lagi?

Ya. Masalah umat. Sebarkanlah dakwah. Infakkanlah diri kita dalam jalan dakwah. Dengan kita mengajak orang lain amar makruf nahi munkar, harap-harapnya akan menjadi satu saham yang dinilai oleh Allah di sana nanti.
Allah berfirman : Wahai orang-orang Yang beriman, kalau kamu membela (ugama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu.
Di harapnya dengan pertolongan kita di jalan Allah, Allah juga akan menolong kita dalam urusan jodoh kita. Percayalah, apabila kita berusaha bersungguh dalam medan dakwah ini. Kita jatuh cinta. Cinta pada si dia akan hadir kemudiannya.

Ini adalah hadiah buat hati yang sedang menunggu saat lafaz sakinah.

Bersabarlah. Kerana Allah tidak pernah beri sesuatu yang bukan pada tempatnya. Sampai saatnya nanti kita juga pasti mampu tersenyum bersama memandang bulan dan bintang bersama si dia yang halal.
Hadiah. Untukmu.

Sunday, March 02, 2014

Bila Kita Perlu Memilih

Assalamualaikum wbt,

Pernah satu masa Allah akan uji kita untuk memilih, memilh dari dua pilihan yang kedua-duanya punya kebaikkan. Disitu sebenarnya menguji kekuatan kita dan kepercayaan kita meletakkan kuasa istikharah.

Ya Allah aku mohon petunjukmu atas hajatku malam ini.


"Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib. Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini (sebutkan..) adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya da seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini (sebutkan..) mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya".

Nota 1: Apa yang pasti saya harus membuat pilihan untuk keluar dari tempat sekarang. tidak kira la ke terangganu mahupun kekal sekitar Kuala Lumpur.

Sunday, February 09, 2014

Kehidupan Sekarang

Assalamualaikum wbt


Setelah sekian lama, kali ni saya nekad nak menulis juga. Bila dah lama tak menulis, memang terasa janggal nak menulis semula. Tapi tak kira. Kali ni nak menulis panjang-panjang. Dan entri ini akan menggunakan bahasa yang santai saja ye. :)
Ada banyak sangat yang nak diceritakan. Nak cerita satu persatu pun rasanya mungkin tetap ada yang tertinggal. Sebab banyak sangat! Walaupun siapalah saya ni untuk kongsikan apa perkembangan terbaru hidup ni. Bukan artis kebaboom pun. Bukan pesonaliti TV ke apa. Tapi dah menjadi kebiasaan, di blog inilah saya kongsikan jatuh bangun hidup saya sejak 2008 dulu lagi. Whoaa. Lamanya dah menulis! :lol:
Diam tak diam, dah 1 tahun lebih saya berkhidmat di organisasi sekarang. Mula-mula dulu berat hati. Lama-lama dah jatuh suka. Tapi bila dah terlalu lama, dah mula kenal lalu muak dengan birokrasi pentadbiran di sini, memang nak sangat bertukar keluar secepat mungkin. Tapi buat masa ini memang ada banyak kekangan lagi. 
Saya masih menjalankan business side income but not jump into serius, still tak boleh handle jadual kerja yang tak tentu masa, aktiviti parti dan pengurusan Pasti and need to travel sini sana, takut nanti customer bising bila saya tak boleh meet their expectation. On and off saya akan try nak catch up order customer. Terutamanya pada hujung minggu. Beginilah hidup saya. Dah 1 tahun lebih begini. Tapi dah terbiasa begitu. Dan dah boleh menerima seadanya. Jadi disebabkan beberapa faktor yang membantutkan niat saya untuk memikirkan untuk mencari kerja yang lebih selesa. Bertahan dulu semampu boleh di sini. Sejujurnya, staf memang baik-baik belaka. Memang tak tipu. Ramah. Selalu makan sama-sama, sembang sama-sama. Attend macam-macam event company sama-sama. Yang tak menariknya ialah adalah satu bab ni. Erm... Tapi tak apalah. Mungkin ada hikmah yang lain kenapa Allah suruh saya bertahan lagi di sini. Namun sedikit sebanyak sekarang ini, alhamdulillah hikmahnya Allah perlihatkan sedikit demi sedikit. Kadang-kadang menangis memikirkan teruk nya diri ni terlalu menyoalkan ujian yang Allah berikan. Hikmah lain Allah hadirkan juga kawan-kawan yang sangat baik, saya jumpa ramai kawan-kawan baru semenjak dua menjak ni. Apa yang saya harapkan sekarang ini saya terus diberikan kekuatan untuk hadapi semua ini, dari karenah pentadbiran yang to much, sesetengah rakan sekerja yang begini dan begitu, tekanan dari pengajian yang masih berbaki 1 semester dan mehnah-mehnah lain.

Sekarang saya bersendirian di rumah. Petang nanti insha Allah akan ke Pantai Jeram, Kuala Selangor having makan-makan again with all family members and our family Usrah first session for this month. 
Yeay~
Dan bye!
Hehehe.
Salam sayang buat semua Hati saya masih tetap merindukan bumi anbia itu dan seluruh kedinginannya. Saya tak jemu play kan lagu irfan makki ' Waiting for the call"  :???: Dan saya doakan yang baik-baik saja untuk semua walau di manapun kalian semua berada. Allahumma amin. ;-)
Nota 1: Gonna have another interview this coming thursday, may Allah ease everything
Nota 2: Untuk seorang rakan sekerja ini, saya selalu doakan dia diberikan Hidayah oleh Allah.
Nota 3: Untuk semua rakan-rakan yang selalu jadi pendengar setia. Saya sayangkan korang semua kerana Allah.

Nota 4: Andai ada yang membuka aibku sedangkan aku sudah bertaubat dengan dosa tersebut, aku doakan semoga Allah membuka pintu hatinya untuk bertaubat atas silapnya itu. Allahumma ameen.

Nota 5: Insha Allah hujung bulan ini, giliran adik saya bersama suaminya dan keluarga mertuanya menunaikan umrah. Moga Allah permudahkan segalanya. 

Cookies untuk delivery esok is in the house, yeah..




Saturday, February 08, 2014

Saya Kembali

Assalamualaikum wbt,

Lamanya biar blog ni tergantung dan sunyi sepi. Selalu ada rasa nak menulis..bila dah log in dalam kepala macam-macam nak tulis, sudahnya simpan dalam draf je.

Yeah, kali ni nak istiqamah balik, teringin nak catatkan macam-macam dekat sini.

Monday, December 30, 2013

Panduan di Rumah Mertua

Berikut adalah panduan dan tip daripada Pak Utih, khas untuk Gen Y yang telah berkahwin, apabila bertandang ke rumah mertua masing-masing.

Panduan Suami Gen Y melayani Ayah Mertua
Panduan menghormati dan melayani Ayah Mertua generasi “Baby boomer”. Isteri Gen-Y WAJIB menerangkan secara terperinci aktiviti atau budaya ayahnya (ayah mertua kepada suaminya) seharian kepada suaminya.
Contoh: Kebiasaan ayah bangun sebelum subuh dan pergi ke masjid dengan kereta. Selepas subuh Ayah singgah kedai kuih untuk dibawa balik ke rumah. Sambil menunggu Mak sediakan minuman, ayah baca al-Quran di sofanya. Sekitar jam 7 pagi, Ayah dan Mak sarapan bersama. Kemudian Ayah ke kebun di belakang rumah. Waktu dhuha, Ayah naik ke rumah dan terus ke pekan membeli ikan dan sayuran untuk di masak oleh Mak. Mereka makan tengahari selepas Ayah solat Zohor di masjid. Petang-petang Ayah dan Mak berkebun bunga dan atau menyapu laman rumah. Maghrib, Ayah ke masjid hinggalah ke Isyak. Pulang dari masjid, barulah makan malam bersama-sama. Mak dan Ayah bersembang panjang selepas makan malam dan kekadang mereka menonton TV bersama. Masuk tidur jam 11 malam.

Suami Gen Y mesti memahami dan mengikuti budaya seharian ayah mertuanya ini. Ini terdapat dalam Al-Qasas: 27, hubungan Nabi Musa AS dengan ayah mertuanya:



Bapa perempuan itu berkata (kepada Musa): “Aku hendak mengahwinkanmu dengan salah seorang dari dua anak perempuanku ini, dengan syarat bahawa engkau bekerja denganku selama delapan tahun; dalam pada itu, jika engkau genapkan menjadi sepuluh tahun, maka yang demikian itu adalah dari kerelaanmu sendiri. Dan (ingatlah) aku tidak bertujuan hendak menyusahkanmu; engkau akan dapati aku Insya Allah, dari orang-orang yang baik layanannya”.
Berdasarkan maklumat budaya ayah mertua ini, jika Suami Gen Y ini bertandang di rumah ayah mertuanya:
1. Wajib dia bangun awal dan tunggu Ayah Mertuanya di tepi kereta untuk bersama-sama solat subuh di masjid. Ayah Mertua tidak sampai hati untuk mengetuk pintu bilik menantu ajak ke masjid.
2. Sekembali dari masjid, Suami Gen Y belikan sendiri kuih untuk sarapan pagi. Paling afdhal ialah tiga hari pertama berada di rumah ayah mertua itu, melainkan Ayah Mertua bertegas dia yang belikan.
3. Sarapan bersama-sama dan duduk di kerusi atau bersila atas lantai awal-awal sebelum ayah mertua datang. Jangan benarkan Ayah Mertua menunggu anak menantu untuk memulakan sarapan. Ini adalah satu adab menghormati orang tua di meja sarapan.
4. Suami Gen Y meminta kebenaran untuk bangun atau tunggu ayah mertua bangun daripada kerusinya selepas makan. Juga salah satu adab menghormati orang tua di meja makan.
5. Suami Gen Y menawarkan diri untuk ke pasar membeli sendiri barangan memasak untuk makan tengahari. Terutama sekali pada tiga hari pertama.
6. Setiap kali masuk waktu solat ke masjid, tunggu Ayah Mertua di keretanya. Melainkan kereta anda memang bersih dan harum, maka pelawalah Ayah Mertua menaiki kereta anda. Tunggu dia di kereta, bukan Ayah Mertua yang tunggu anda di keretanya. Pendekkan wirid kerana ini lebih afdhal.
7. Bersedialah dengan kisah-kisah diri sendiri dan soalan-soalan untuk dijawab atau diceritakan oleh Ayah Mertua semasa sesi bersembang selepas makan malam itu. Waktu ini HARAM (dilarang) membelek tab, smartphone, iPad dan sewaktu dengannya.
8. Amatlah digalakkan Suami Gen Y pergi melihat Ayah Mertua di kebun bertanyakan mengenai hal ehwal kebun dan bungaannya pada hari pertama. Pada hari berikutnya, digalakkan membantu dia menyapu, menyangkul, merumput dan sebagainya untuk mengeratkan lagi talian Gen Y dengan "Baby boomer".

Panduan Isteri Gen Y melayani Ibu Mertua
Panduan ISTERI Gen Y menghormati dan melayani IBU mertua generasi “Baby boomer”. Suami Gen-Y WAJIB menerangkan secara terperinci aktiviti atau budaya ibunya (ibu mertua kepada isterinya) seharian kepada Isterinya.
Contoh: Kebiasaan ibu bangun sebelum subuh, solat dan ke dapur menyiapkan sarapan pagi. Sekitar jam 7 pagi, Ayah dan Mak sarapan bersama. Kemudian Ibu membasuh kain baju. Sementara tunggu Ayah kembali dari pekan, ibu mengemas dalam rumah, menyapu sampah hingga ke halaman.  Sekitar jam sebelas pagi, ibu mula memasak untuk makan tengahari.  Mereka makan tengahari selepas ayah solat Zohor di masjid. Petang-petang Ayah dan Mak berkebun bunga dan atau menyapu laman rumah. Ibu menyediakan minum petang dan sedikit kudapan selepas mereka berkebun. Biasanya menikmati juadah petang di beranda rumah menghadap ke kebun. Ayah pulang dari masjid barulah makan malam bersama-sama. Mak dan Ayah bersembang panjang selepas makan malam dan kekadang mereka menonton TV bersama. Sebelum masuk tidur, ibu membasuh semua pinggan mangkuk, kuali, periuk, belanga dan dapurnya bersih sebersihnya.
Isteri Gen Y mesti memahami dan mengikuti budaya seharian IBU mertuanya ini. Berdasarkan aktiviti ibu mertuanya ini, maka berikut adalah tip untuk menghormati ibu mertuanya. Jika Isteri Gen Y ini duduk di rumah Ibu mertuanya:

1. Wajib dia bangun awal dan dengar isyarat atau bunyi yang ibu mertuanya telah ada di dapur. Terus ke dapur bersama ibu mertuanya. Tawarkan diri untuk membantu ibu mertua menyediakan sarapan pagi.
2. Waktu yang sama, perhati dan ingatkan kedudukan semua bahan-bahan masakan yang disimpan oleh ibu mertua. Ini memudahkan isteri mengambilnya jika dia memerlukan bahan-bahan itu.
3. Jika Isteri Gen Y tadi dapati ada bahan-bahan masakan yang telah habis, bolehlah bisikkan kepada suaminya untuk membeli bahan-bahan itu.
4. Perhatikan cara Ibu Mertua menghidangkan sarapan dan tiru cara itu pada hari-hari berikutnya.
5. Jika Isteri Gen Y dapati cara bancuhan makanan atau minuman oleh Ibu Mertuanya itu dia tidak pernah lihat, maka jangan berat mulut untuk meminta ibu mertua mengajarnya. Pelajarilah hingga mahir seperti mana bancuhan ibu mertua itu. Tujuannya agar masakan isteri Gen Y nanti serupa dengan ibunya.
6. Selesai sarapan, Isteri Gen Y lah yang membasuh pinggan mangkuk dan kemaskan meja makan itu. Melainkan dilarang oleh ibu mertua. Sambil ibu mertua membasuh pinggan mangkuk, isteri Gen Y kembali ke bilik tidurnya, kemas dengan rapi, dan terus ke ruang utama (tetamu) dan kemaskan serta sapu sampah hingga ke halaman. Perhatikan cara ibu mertua mengemas pada hari pertama sahaja. Hari-hari yang berikutnya, isteri Gen Y lah yang membuatkannya.
7. Bantu juga ibu mertua menyediakan makanan untuk makan tengahari di dapur.
8. Isteri Gen Y menyediakan minum dan kudapan petang untuk Ayah dan Ibu mertuanya.
9. Duduk bersembang bersama keluarga selepas makan malam hinggalah ayah dan ibu mertua minta diri untuk berehat.
10. Pastikan Isteri Gen Y yang basuh semua pinggan mangkuk dan mengemas dapur setiap malam.
11. Masa yang sesuai untuk baca e-mel atau pesanan di smartphone, tab atau laptop ialah semasa ibu dan ayah mertua di dalam bilik tidur masing-masing. HARAM (dilarang) menggunakannya semasa sarapan pagi, makan tengahari dan semasa sesi bersembang.

Selamat Mencuba.

Pak Utih terima kasih atas perkongsian ini

Nota 1: Bagi perempuan, setelah berkahwin ketaatan  untuk suami adalah yang utama dan menggantikan ibu dan ayah kita, diikuti ibu dan ayah suami dan barulah ibu bapa kita. Buat kawan-kawan yang sudah mendirikan baitul muslim atau dalam perancangan ke arah itu, moga entry kali ini berguna untuk kalian.
Nota 2: Bagi lelaki, jangan anda abaikan ibu bapa anda setelah berkahwin kerana mereka masih tanggungjawab anda.

Wednesday, December 25, 2013

Hamba Dunia

Cukup-cukuplah jadi hamba dunia. Jangan jadi macam orang tak cukup perhatian dan kasih sayang. Tak perlu buat sesuatu untuk tarik perhatian dan mengharapkan pujian manusia.

● Ada rupa cantik, jaga diri dari jadi bahan tatapan umum --> dapat pahala.

● Ada duit banyak, sedekah senyap-senyap. Tak yah bagitahu orang lain --> dapat pahala.

● Ada akal yang bijak, fikir macam mana nak majukan orang islam --> dapat pahala.

● Ada pangkat besar, tolong aplikasikan nilai-nilai islam di tempat kerja --> dapat pahala.

》 Yang penting buat kerana Allah...

Tuesday, December 24, 2013

Come Back Stronger!



Bila aku sedih, kecewa sehingga menitis air mata kerana perbuatan manusia, hanya satu perkara yang membuatkan aku bangkit dari semua itu.... hanya dengan bisikkan pada hati "Allah ada dengan aku, Aku tidak tahu Allah ada dimana, tapi aku tahu Allah dekat dengan aku.

Saat kamu tidak punya siapa-siapa selain Allah,

Allah itu lebih dari cukup ;)

Saturday, March 16, 2013

Jodoh itu Ketentuan Allah


Jodoh tiada kaitan dengan keturunan. Hanya belum sampai masanya. Ia bagai menanti jambatan untuk keseberang. Kalau panjang jambatannya, jauhlah perjalanan kita. Ada orang jodohnya cepat sebab jambatannya singkat. Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat. Dan usia 35 tahun belum apa-apa kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk membina kecemerlangan. Nyatakanlah perasaan dan keinginan anda dalam doa-doa lewat solat. Allah itu Maha Mendengar. Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk lelaki yang jahat. Yakinlah pada janji-Nya kerana kita orang yang beriman.

Biar lambat jodoh asalkan mendapat Mr. Right dan biar seorang diri daripada menjadi mangsa lelaki yang tidak beriman kemudian nanti. Memang kita mudah tersilap mentafsir kehidupan ini. Kita selalu sangka, aku pasti bahagia kalau mendapat ini. Hakikatnya, apabila kita benar-benar mendapat apa yang kita inginkan itu, ia juga datang bersama masalah. Kita juga selalu melihat orang memandu kereta mewah dan terdetiklah dihati kita, alangkah bahagianya orang itu. Hakikatnya, apabila kita sendiri telah memiliki kereta mewah, kita ditimpa pelbagai karenah. Tidak mustahil pula orang yang memandu kereta mewah terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan.

Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal mencelah-celah hingga mampu berada jauh dihadapan. Anda pun mengeluh, alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang motosikal itu dan cepat sampai ke tempat yang dituju. Padahal si penunggang motosikal sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta. Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar-benar membahagiakan. Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama. Semua benda pasti ada baik dan buruknya.

Demikian juga perkahwinan. Ia baik sebagai saluran yang betul untuk melepaskan syahwat tapi ramai juga orang yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus. Ramai orang menempah neraka sebaik melangkahkan kaki kea lam berumahtangga. Bukankah dangan ijab dan Kabul selain menghalalkan hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut bertambah? Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa seterusnya jambatan ke neraka? Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan padahal dahulunya mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada yang sanggup berkorban apa sahaja asal impian menjadi nyata?

Jika tidak sanggup bergelar isteri tidak usah berkahwin dulu. Jika merasakan diri belum cukup ilmu bergelar ibu ayah, belajarlah dulu. Jika belum bersedia untuk bersabar dengan karenah anak-anak, carilah dulu kesabaran itu. Jangan berkahwin dahulu sebab kenyataannya ramai yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi setelah melompat, akhirnya jatuh terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut tatkala cuba mendaki naik.

Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar-benar mengerti segala tuntutannya. Berkahwin itu menjanjikan pahala tidak putus-putus bagi yang menjadikannya gelanggang untuk menjadikan syurga sebagai matlamat. Berkahwin itu sempadan dari ketidaksempurnaan insan kepada kesempurnaan insan – bagi yang mengetahui rahsia-rahsianya. Berkahwinlah demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan kerana perasaan dan mengikut kebiasaan. Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba masanya ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka lorong-lorongnya agar jemputan itu mudah sampai.

Kadangkala Allah sembunyikan matahari, Dia datangkan petir dan kilat. Kita menangis dan tertanya-tanya, kemana menghilangnya sinar. Rupa-rupanya Allah nak hadiahkan kita pelangi. Cinta yang disemadikan tidak mungkin layu selagi ada imbas kembali. Hati remuk kembali kukuh selagi ketenangan dikecapi. Jiwa yang pasrah bertukar haluan selagi esok masih ada.Parut lama pastikan sembuh selagi iman terselit di dada. Kekayaan yang paling kaya adalah akal, kemiskinan yang paling besar adalah jahil, keburukan yang paling hodoh adalah sesat.

Tidak berguna adanya mata andai tidak dapat melihat, tak guna adanya hati kalau tak tahu menilai. Nilailah hati itu dengan teliti sebelum pergi mengundur diri kerana segalanya bermula dengan niat yang bertempat di hati.

 
 
Nota 1: Selamat melangsungkan pertunangan my dearest sis, May you future husband guide you until Jannah.
Nota 2: Abd. Hadi welcome to our Family and don't be notty!

Sunday, February 24, 2013

Ibrah dari Rutin Perjalanan dan Pekerjaan

Assalamulaikum wbt...

Alhamdulillah ada sedikit kesempatan buat saya untuk menulis sedikit disini, diikutkan hati memang sudah lama mahu berkongsi topik ini dengan kalian semua. Hari-hari saya merakam peristiwa ini, sebelum itu alhamdulillah saya masih lagi bekerja di syarikat yang saya melaporkan diri pada bulan 9 tahun lepas di KLCC, lebih bersyukur saya akan mula diserap sebagai pekerja tetap bermula 3 March ini. Rezeki dari Allah yang saya tidak pernah duga dengan keadaan sekarang ramai yang mengeluh untuk mencari kerja dan tidak kurang ramai yang dibuang kerja. 

ok, kita pergi semula kepada apa yang saya sebenarnya nak cerita dengan kamu semua. Begini, rutin harian saya untuk pergi bekerja bermula sekitar 4.30 pagi, bangun bersihkan diri, seterika baju untuk pergi kerja,  mengemas rumah mana yang patut, tunaikan ibadah sunat dengan ruang waktu yang sangat berharga. Itu ini, dekat 5.30 saya akan panaskan enjin kereta. Biasanya dala 5.45 saya akan gerak keluar untuk ke KTM Sungai Buloh, selalunya sampai di ktm elok2 azan subuh. Saya akan solat subuh di surau ktm dulu dan lebih kurang 6.30 akan nak train ke kl sentral. Sampai ke KL Sentral lebih kurang pukul 7 pagi, dan saya akan tukar ambil LRT pula untuk ke KLCC, Alhamdulillah sampai pejabat dalam 7.30. Sempat sarapan atau sediakan mana yang patut sebelum mula kerja pukul 8. Begitulah rutin saya dari Isnin hingga Jumaat semenjak bekerja.  Bagi sebahagian orang ia kelihatan agak meletihkan, yup begitu yang saya rasakan pada mula-mula dulu. Tetapi saya selalu akan pusingkan segala cabaran yang dihadapai dari sudut positif, sebagai contoh bangun awal, jika dulu liat untuk bangun awal apatah lagi solat sunat Tahajud. Namun alhamdulillah sekrang lebih istiqamah dengan jadual sekarang, Masa yang ada didalam train selama 30 minit perjalan dari KTM Sungai Buloh ke KL Sentral pula saya boleh gunakan untuk menghabiskan Mathurat dan bacaan Al-Quran secara teratur, ALHAMDULILLAH. Disebalik rutin yang agak awal, saya menfaatkan setiap masa yang ada.

Selesai kerja dalam pukul 5, saya akan bergegas pulang. Yang pasti saya akan pastikan saya solat Asar dulu sebelum keluar dari KLCC. Lebih mudah kerana tidak pasti jadual waktu train 'Delay' ataupun masaalah lain. Jarang saya berjalan-jalan disekitar Suria KLCC mahupun sekitar KL apabila habis waktu bekerja. Saya ada kelas Al-Quran dan IQRA pada sebelah petangnya bermula jam 6.00 hingga 9.00 malam. Begitulah saya setiap hari, kecuali hari Jumaat keran tiada kelas mengaji. Jadi selalunya hari Jumaat lambat sedikit saya keluar dari pejabat. Selesaikan mana-mana yang patut sebelum bercuti hujung minggu.

Apa yang saya ingin katakan ibrah adalah, ,menaiki kenderaan awam hari, saya berpeluang melihat pelbagai lapisan masyarakat, yang susah, yang cacat, yang buta, dan macam-macam lagi lah. Sempat jugaklah berkongsi cerita pengalaman hidup mereka dengan saya. kebanyakkan yang sudah agak berusia dan bekerluarga yang ringan mulut untuk bersembang. Pengalaman itu saya kutip untuk kehidupan saya sendiri kelak. Insya Allah. Alhamdulillah saya bersyukur dengan keadan hidup sekarang, rezeki yang Allah bagi, suasana tempat kerja yang memudahkan untuk saya bersolat dan persekitaraan yang selasa.

Nota 1: Saya ada dua impian tahun ini, kumpul duit untuk bayar duit muka rumah dan turunkan berat badan.





Tuesday, February 12, 2013

Saudari, kamu cantik sekali




Tapi hanya di mata manusia. Sedangkan yang Maha Kuasa tak pernah memandang rupa atau pun bentuk tubuh kita. Namun Dia melihat pada hati dan amal-amal yang dilakukan hamba-Nya.
Saudari, kamu cantik sekali
Tapi cantik luaran tak akan pernah abadi. Saat ini kita boleh berbangga dengan kemolekan wajah ataupun bentuk tubuh. Namun beberapa waktu nanti, saat wajah telah keriput, rambut pun kusut dan berubah warna putih, tubuh tak lagi tegap, membongkok dimakan usia, tak akan ada lagi yang boleh dibanggakan. Lebih-lebih jika telah memasuki liang lahad, tentu tiada manusia yang mahu mendekat.
Saudari, kamu cantik sekali
Tapi kecantikan hanyalah pemberian dan untuk apa dibangga-banggakan? Sesungguhnya kecantikan patut disyukuri dengan cara yang baik. Mensyukuri kecantikan bukanlah dengan cara mempamerkan gambar atau membandingkan rupa, sedangkan hakikatnya wajah itu bukan milik kita.
Tidakkah engkau rimas bila banyak mata lelaki yang memandang berhari-hari? Tidakkah engkau malu ketika wajahmu dinikmati tanpa kebenaran engkau sendiri yang menayang gambar. Ataukah rasa malu itu telah punah musnah? Betapa sayangnya jika demikian sedangkan ia sebahagian dari keimanan.
Saudari, kamu cantik sekali
Tapi apa manfaat pujian dan kekaguman seseorang? Adakah ia akan menambah pahala dari-Nya? Adakah darjatmu akan meninggi di sisi Ilahi setelah dipuji? Tiada yang menjamin wahai ukhti. Mungkin malah sebaliknya, wajah cantik itu menjadikanmu tiada harga di hadapan-Nya, kerana kamu tak mampu memelihara sesuai dengan ketentuan-Nya.
Saudari, kamu cantik sekali
Kecantikan itu harta berharga bukan barang murah yang boleh dinikmati dengan mudah. Dimana nilainya jika setiap mata begitu leluasa memandang cantiknya rupa. Dimana harganya dan kehormatan sebagai hamba Tuhan jika setiap orang, baik dia seorang kafir, musyrik atau munafik begitu mudah menikmati wajah para muslimah?
Saudari, kamu cantik sekali
Alangkah indah jika kecantikan luaran  itu dipadu dengan kecantikan hatimu. Apalah erti cantik rupawan bila tak memiliki keimanan. Apalah guna tubuh molek memikat bila tiada rasa malu yang lekat. Cantikkan dirimu dengan cahayaNya. Cahaya yang bersinar dari hati benderang penuh keimanan. Hati yang taat sentiasa patuh pada syariat. Hati yang taqwa, yang selalu menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya. Hati yang sederhana, yang tak berlebihan dalam segala urusan dunia.
Maka tampillah cantik di hadapan Penciptamu kerana itu lebih bererti daripada menampilkan kecantikan pada manusia yang bukan muhrimmu. Tampillah cantik di hadapan suamimu, kerana itu adalah sebahagian dari jihadmu. Mengabdi pada manusia yang kamu kasihi demi keredhaan Ilahi.

Tampillah cantik, cantik iman, cantik batin, cantik hati, kerana itu lebih abadi.

Saturday, December 15, 2012

Makbul Bersama Ujian

Ummi saya selalu cerita kalau kita berdoa, sesuatu yang kita minta dengan Allah dengan bersungguh selalunya akan dimakbulkan, antara lambat atau cepat sahaja..

Selepas grad dahulu, sibuk cari kerja sana-sini, setiap kali hantar resume..saya akan berdoa andai dapat kerja ini, "Ya Allah, berikanlah aku pekerjaan yang mudah untuk aku menjaga waktu solatku, dan mengingatkan aku padaMu," sebab selalu dengar bila masuk kerja ni sangat2 sibuk...solat pun jadi akhir2 waktu

Alhamdulillah dimakbulkan doa, surau utama petronas hanya 2 level diatas bilik office saya, tidak sampai 2 minit utk pergi surau dan tidak perlu bertukar-tukar lif mcm staff petronas yang lain terutama dari tower 2....mudahkan? Bukan itu sahaja..menjadi aktiviti wajib di surau utama petronas pada setiap kali waktu lunch antara pukul 1.00 hingga 1.45 akan diadakan tazkirah, dan solat berjemaah pada waktu zohor, asar dan magrib..tahniah jawatan kuasa surau diatas usaha ini...hari jumaat waktu lunch akan  ada kuliah khas untuk kaum muslimat (awesome kan?)...sangat kagum dengan warga petronas yang memenuhi surau petronas setiap kali solat berjemaah walaupun masing2 sibuk dengan kerja...

Semua sudah terjamu didepan mata..Ujian Allah buat saya antara mampu atau tidak saya istiqamah dengan semua ini...Insya Allah moga digerakkan dan dipandu hati ini agar terus istiqamah...Apa ynag saya cuba praktikkan adalah..nak dekat dengan waktu solat..walau pun ada kerja banyak saya akan displinkan diri untuk tingglkan semua seketika dan terus ke surau...make solat as my priority!

Kadang-kadang bila stress dengan kerja, pernah terfikir untuk nak quit..but something cross back my mind and decision..."belum tentu tempat lain akan ada suasana yang macam ni..."

Always say to myself
" Try not to complain about my life, because someone somewhere is fighting to survive"

Monday, September 17, 2012

16 September 2012

Assalamualaikum wbt..

Hari ini cuti umum untuk satu Malaysia... saya juga bercuti macam yang lain... alhamdulillah sudah masuk 2 minggu memasuki alam pekerjaan, semua berjalan lancar.. email sudah diaktifkan, no staf sudah saya miliki..cuma access card untuk masuk tower 1 KLCC masih dalam proses, insya Allah mungkin naik cuti ini dapat la...

Rakan sekerja baik-baik belaka...cuma jadual harian saya berubah, keluar rumah seawal 5.30pg, subuh di ktm atau surau berdekatan..naik ktm sekitar 6.30pg dan sampai klcc dalam 7.20 pagi ( waktu kerja saya bemula jam 8.00pg)....ptg pula keluar pejabat dalam pukul 5 lebih setelah solat asar siap2 atau pun sementara menunggu ktm di kl sentral..dan kebiasaannya saya akan sampai di rumah sebelum azan magrib...

Saya masih dalam proses menyesuaikan diri dalam keadaan dan suasana baru, yang pasti saya akan cuba sebaik mugkin untuk berkerja sepenuhnya mengikut waktu kerja yang diberikan dan meminimakan waktu dan urusan peribadi semasa kerja supaya kerja saya Insya Allah berkat dan gaji diterima juga berkat itu pesanan ummi pada saya tanpa jemu. Jika pulang awal saya akan turut singgah untuk membantu ummi di kelas mengajinya, tempat saya kini di kelas mengaji telah diganti oleh sahabat saya Afiqah. Alhamdulillah.

Nota 1: Saya perlu kuat untuk menjaga syariat keadaan rakan pejabat yang datang dari pelbagai latar belakang dan agama.
Noat 2: Insya Allah nanti saya uploadkan gambar workstation saya.

Wednesday, August 22, 2012

Persiapkan Diri

~Lelaki yang berjaya itu dilihat dari dua perkara.
Pertama, siapa ibunya. Dan yang kedua, siapa isterinya. (S. Umar)

#Maka perempuan, perlu persiapkan diri.

~Wanita yang berjaya itu dilihat dari banyak perkara.
Antaranya: Lihat siapa abahnya. Kedua, lihat siapa suami yang mendidiknya.

#Maka Lelaki juga, perlu persiapkan diri. ^_^

Friday, August 17, 2012

Ramadhan & Raya 2012

Assalamualaikum wbt,

Apabila Syawal menjelma, boleh dikatakan semua umat Islam di Malaysia mengucapkan antara satu sama lain ‘SELAMAT HARI RAYA AIDIL FITRI, MAAF ZAHIR DAN BATIN’. Begitu juga yang kita terima ucapan daripada bangasa lain.
Insyaallah, mulai tahun ini, kita ikut amalan para salafussoleh dalam meneladani sunnah Nabi saw., yang diceritakan oleh Al-Hafiz Ibn Hajar Al-‘Asqalani rh. Yang diriwayatkan oleh Jubair bin Nufair ra. Katanya:
“Apabila para sahabat Rasulullah saw. Bertemu di Hari Raya, sebahagian mereka mengucapkan kepada yang lain
"TAQABBALULLAH MINNA WAMINKA"
(Semoga Allah menerima amalan kami dan amalan kamu)
Wassalam
  
Nota 1:  Terlalu istimewa perasaan yang Allah pinjamkan untuk ramadhan kali ini, rezeki yang tidak pernah putus, Moga ditemukan aku lagi dengan Ramadhan pada tahun hadapan, Insya Allah
Nota 2: Mohon kemaafan atas segala khilaf dari diri yang hina ini, semoga Eidul Fitri kali ini tidak merugikan walau sedikit tarbiyah yang kita perolehi dalam 'Kem Ibadat Ramadhan' 
Nota 3 : Rezeki ramadhan juga, Insya Allah saya akan mula bekerja di iPerintis awal bulan 9 ini, jadi bulan 8 adalah bulan terakhir saya bekerja di tadika.